Minggu, 21 April 2024

Oknum Penyidik PPA Polrestabes Medan Dinilai Tak Profesional Dilaporkan ke Propam Poldasu

Josmarlin Tambunan - Jumat, 29 Maret 2024 22:11 WIB
Oknum Penyidik PPA Polrestabes Medan Dinilai Tak Profesional Dilaporkan ke Propam Poldasu
Darmon memperlihatkan bukti laporannya ke Propam Poldasu.(ist)

Medan, MPOL: Oknum Penyidik Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA), Sat Reskrim Polrestabes Medan, Aipda KPdilaporkan ke Propam Poldasu. Dalam laporan dengan Nomor : STPL/206/XI/2023/Propam, oknum Polwan Aipda KPdinilai tidak profesional dalam menangani kasus rumah tangga Darmon hingga terjadi intimidasi.
"Oknum penyidik pembantu Aipda KPdiduga mengancam merobek berkas acara pemeriksaan (BAP), sembari dengan nada tinggi membentak- bentak saya. Bahkan, Polwan itu mengancam dengan tidak akan memasukkan BAP diri saya," kata Darmon kepada wartawan, Kamis (28/3).
Darmon mengaku, ancaman dan intimidasi yang ada dalam rekamannya, telah jauh menyimpang dari jargon Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo soal Presisi.

Baca Juga:

Selain membuat laporan ke Propam Poldasu, Darmon mengaku telah mengirim Dumas ke Poldasu agar kasusnya di Polrestabes Medan ditarik ke Poldasu.
"Akibat perlakuan buruk yang saya dapat dari oknum penyidik itu, saya didampingi kuasa hukum membuat Dumas ke Polda Sumut untuk meminta agar penanganan kasus ini dilimpahkan saja ke Polda Sumut, tetapi mengapa orang itu gak senang?," ujarnya.
"Saya berani menyatakan penyidik kasus saya ini tidak profesional bekerja, terkesan memihak. Saya juga bersedia undang para wartawan untuk diperdengarkan, ikut penyidik Aipda KPsekaligus," jelas Darmon menambahkan Aipda KP pernah mengakui tidak takut dilaporkan kemana pun.

"Dan kepada Bapak Dirkrimum dan Bapak Kabagwassidik (Polda Sumut), terima kasih telah menerima Dumas saya, atas ketidakadilan yang saya alami saat ini," tandasnya.

"Saya berharap oknum polisi ini dipecat segera dari kepolisian," tegas Darmon. Apresiasi Dirkrimum Polda Sumut Juga Kabag Wassidik Terkait Dumas yang dibuat Darmon, Ketua LSM Gebrak, Max Donald Situmorang menyampaikan apresiasi kepada Dirreskrimum dan Kabag Wassidik Polda Sumut yang berani bertindak demi menegakkan keadilan bagi masyarakat, dalam kasus Darmon.

"Adanya aksi unjukrasa dari pihak lain yang seolah membalikkan fakta akan perbuatan oknum penyidik Polrestabes Medan itu perlu kami ingatkan jangan mau diintervensi, kami juga sebagai LSM bisa melakukan hal yang sama untuk membuat orasi bahkan lebih besar dan dahsyat, jadi jangan sedikit-sedikit main massa." ujar Situmorang.
Di tempat terpisah, kuasa hukum Darmon, Darmawan Yusuf SH, SE, M.Pd, MH, CTLA, Med mengatakan, "Kita sangat mengapresiasi Polda Sumut sudah mendengar keluh kesah klien kami dan kami berharap diberikan keadilan yang terbaik bagi klien kami," pintanya.

Kasus dugaan pengancaman dan intimidasi itu berawal dari kasus rumah tangga Darmon dengan istrinya yang ditangani Aipda KP.

Sementara itu, Aipda KPyang dikonfirmasi lewat WhatsAap (WA) pukul 21.38 wib, Jumat (29/3) terkait tuduhan mengancam dan menginterpensi Darmon tidak membalas.

Demikian juga dikonfirmasi langsung ke nomor handphonnya no.081260406xxx, pukul 21.58 wib juga tidak diangkat.(jos).

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Josmarlin Tambunan
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Terkini Pernyataan Polrestabes Medan Soal Senpi Ilegal Diduga Milik Godol yang Penetapan Tersangka Berbuntut Panjang
Tampang Residivis Bawa 23,8 Kg Sabu Ditangkap di Apartemen, Hendak Dikirim ke Palembang-Diupah Rp 300 Juta
Kasus Pembunuhan 2,5 Tahun Lalu Belum Terungkap, Direktur Pushpa: Kalau Tak Mampu Limpahkan ke Polda
Pertanyakan Kepastian Hukum Kopral Nirwansyah, Ratusan Massa Pancurbatu Gelar Aksi Damai ke Denpom 1/5 Medan
Masyarakat Kirim Papan Bunga Ucapan Terima Kasih ke Makodam I/BB
Kapolsek Patumbak Bungkam Dikonfirmasi Soal Kasus Pembunuhan 2,5 Tahun Tak Mampu Diungkap
komentar
beritaTerbaru