Rabu, 21 Februari 2024

Pengusaha di Batu Bara Resah, Kadis DPM PTSP Minta Dana Kampanye

Muja Karya Bakti - Senin, 12 Februari 2024 19:26 WIB
Pengusaha di Batu Bara Resah, Kadis DPM PTSP Minta Dana Kampanye
Kantor Dinas DPM PTSP Kabupaten Batu Bara.

Batu Bara, MPOL - Sejumlah pengusaha, baik pengusaha perkebunan, PKS, maupun perusahaan industri lainnya tidak terkecuali PT Ina yang berada di Kabupaten Batu Bara merasa kecewa akibat adanya pengutipan dana yang konon akan digunakan untuk dana kampanye Pemilu untuk pemenangan salah satu pasangan calon Presiden 2024.

Baca Juga:
Sebelum pengutipan dana Kampanye Pemilu dilakukan, semua pimpinan perusahaan diundang ke kantor Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Atap (DPM PTSP) Kabupaten Batu Bara di jalan Perintis Kemerdekaan Kelurahan Limapuluh Kabupaten Batu Bara, 31 Januari 2024.

Dalam pembicaraan yang dipimpin oleh Kadis Perijinan Kabupaten Batu Bara MS Lbs, dalam pertemuan itu Kadis DPM PTSP itu meminta kepada semua pimpinan perusahaan untuk memberikan bantuan dana kampanye masing masing dengan jumlah bervariasi. Permintaan bantuan dana kampanye ini atas perintah PJ Bupati Batu Bara, kata MS Lbs kepada para pengusaha maupun perwakilan perusahaan.

Selanjutnya Kadis DPM PTSP yang juga menjabat sebagai PLT Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) meminta kepada perwakilan perusahaan itu secepatnya mengirimkan bantuan dana yang akan digunakan untuk kampanye Pemilu 2024 untuk daerah Kabupaten Batu Bara. Bantuan yang diminta Kadis DPM PTSP kepada pengusaha itu kisarannya mencapai Rp 50 juta sampai dengan ratusan juta.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Atap Kabupaten Batu Bara Meilinda Suryanti Lubis ketika dihubungi Medan Pos/online lewat whatsapp Selasa 6 Februari 2024,Meilinda Auryanti Lubis yang juga Plt Bapenda itu membantah dan tidak peèrnah melakukan hal tersebut

Dari sapa dapat informasi nya bang??

saya kesana karena bekerja melakukan pengawasan izin2 mereka, dan mengantar kan PBB mereka, semua perusahaan saya datangi bang,lagian gak ada yg datang ke kantor saya, saya langsung turun lapangan nge cek kewajiban mereka dalam melengkapi izin dan pajak nya.

Kalo datang ke kantor saya tidak ada bang, dan saya tidak ada meminta2, saya kesana mendata pajak dan pengawasan , jangan abu2 berita nya, jumpa kan aja saya sama sapa pengusaha nya..ya kan?? Kalau gitu sapa yg dtg ke kantor saya??Se ingat saya gak ada ,saya konfirmasi tidak ada bang, itu dari saya."ujar Meilinda Suryanti Lubis.

Sementara itu salah seorang perwakilan perusahaan perkebunan swasta di Kecamatan Sei Suka Kabupaten Batu Bara Ginda Siregar yang turut menghadiri undangan Kadis Perijinan itu kepada Medan Pos/online Selasa 6 Februari 2024 di halaman Polsek Indrapura, dengan merasa kecewa dan keberatan atas permintaan dana kampanye sebesar Ro 50 juta kepada perusahaannya.

"Bagaimana kami menyanggupi permintaan Kadis itu, yang katanya perintah dari PJ Bupati Batu Bara, sementara gaji karyawan kami aja agak seret mau dibayar, Kadis itu juga membandingkan dengan perusahaan lain, yang mana perusahaan lain sudah mengasi Rp 100.000.000," jelas Ginda.*

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Rini Sinik
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Aktivis 98 Himbau Masyarakat Bersatu dan Songsong Pemimpin Baru hasil Pilpres 2024
Aktivis 98 Lintas Daerah Yakin Pilpres Satu Putaran, Kawal Suara Prabowo-Gibran di TPS
Pengusaha di Batu Bara Resah, Kadis DPM PTSP Minta Dana Kampanye
Anies-Muhaimin (AMIN) Berkomitmen Memperbaiki Tata Kelola & Peran BUMN
Anies Baswedan Hadiri Sarasehan DPD RI, Capres Nomor Urut 3 Ganjar Pranowo Batal Hadir, Capres Nomor Urut 2 Prabowo Belum Pasti
Kampanye Akbar NasDem dan Anies di Sumut,  200 Ribuan Massa Akan Padati Lapangan Reformasi Deli Serdang
komentar
beritaTerbaru